Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Serunya Panen Rambutan

Keluarga Biru         6 comments



Sebulan sekali kami menyempatkan diri pulang ke kampung halaman Mama Ivon di Desa Popoh, Kabupaten Blitar. Perjalanan Malang-Popoh memakan waktu sekitar 1 hingga 1,5 jam jika menggunakan motor. Kami sudah terbiasa pulang kampung dengan naik motor sejak Aim berumur tiga bulan. Ada beberapa alasan, antara lain kalau naik motor kami tetap mudah bepergian saat berada di Popoh, lalu bisa sambil istirahat di tengah perjalan di Bendungan Lahor, sedangkan yang terakhir menghindari mabuk perjalanan. Maklum Papa Aim termasuk suka mabuk darat.
Blitar mempunyai beberapa buah yang khas, mulai dari belimbing, mangga hingga rambutan. Di setiap rumah penduduk biasanya ditanami buah-buah yang saya sebutkan barusan, termasuk di rumah Mama Ivon. Belimbing Blitar ukurannya besar dan dagingnya segar, Mangga Blitar aromanya harum dan terakhir Rambutan Binjai Blitar dagingnya putih dan manis.
 Nah, bulan Januari adalah musim rambutan. Di setiap rumah penduduk akan tampak buah rambutan berwarna merah yang menggantung bergerombol di setiap pohon. Menggoda sekali bagi siapa saja untuk memetiknya.


Oh iya, saat pertama kali memanen rambutan dari pohon saya sempat berujar: “Oh, seperti ini caranya, kreatif juga.” Alat untuk memetik rambutan yang tergantung di ranting-ranting yang tinggi itu berupa galahdari bambu. Ujungnya dipecah menjadi dua bagian yang berfungsi sebagai penjepit ranting. Setelah ranting buah yang kita incar sudah berada di jepitan bambu maka kita tinggal memutarnya sampai ranting itu patah. Dibutuhkan kesabaran dan kekuatan lengan untuk memanen buah rambutan karena ada kalanya ranting yang sudah kita putar tidak langsung patah. Maka kita harus memutarnya lagi dan ini jauh lebih sulit. Belum lagi kalau buah rambutannya dikerubuti semut maka kita harus berhati-hati agar tidak kejatuhan. Gigitan semut buah rambutan lumayan sakit lho.




Meski agak susah namun semuanya akan terbayar saat kita memakan buah rambutan hasil panen kita sendiri. Biar makin seru makannya, jangan menggunakan pisau untuk membuka kulit rambutan. Langsung gigit saja sampai kulitnya membuka, keluarkan buahnya dan nikmati dagingnya yang semanis gula itu. Bagaimana, seru bukan memakan buah rambutan langsung dari pohonnya. Oh iya, bagi yang tenggorokannya agak sensitif jangan makan buah rambutan terlalu banyak sebab bisa menyebabkan batuk.



Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

6 comments:

  1. Akhir bulan kita panen lagi ya pa hehehe
    Beruntungnya punya kampung halaman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastiii, semoga rambutanny udh masak semua sepohon :D

      Delete
  2. Aiiiiiim....bude minta dong rambutannya. Manis gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maniiis dong Budhe seperti Aim ;-)
      Kalau mau, Aim tunggu main ke Malang nanti saya panenkan di desa dulu ya tapi.

      Delete
  3. wii enak ya punya pohonnya
    kemarin tanya ke pedagang buah..rambutan 1 kg harganya 8.000

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lumayan kalau pas awal panen bisa satu keranjang lebih. mungkin sekitar 2-3 kg.

      Delete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.