Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Menikmati Hari Tua

Keluarga Biru         6 comments


Menikmati Hari Tua


Pagi itu di lampu merah ITN saya melihat seorang kakek sedang mempersiapkan bedak miliknya yang terletak di tingkungan jalan. Kakek itu sudah lama membuka usaha servis sepatu dan sandal di situ, saya lupa kapan pastinya. Saya memang tidak memperhatikannya setiap hari namun sepertinya selalu ada saja orang yang memperbaiki sepatunya di kakek tukang sepatu itu.

Lampu merah berganti hijau, saya pun melajukan motor menuju kampus tempat saya bekerja. Ketika sampai di pintu gerbang kampus, saya melihat kakek kedua yang sedang duduk di depan sepeda tuanya. Di atas sadel sepeda tua itu ada tumpukan lap kotak berwarna-warni. Kakek itu baru beberapa hari ini berjualan lap di depan pintu gerbang kampus. Di wadah lap tertulis Rp.10.000 – 3. Kadang beliau berdiri menatap setiap orang yang melewatinya. Kadang dia duduk di trotoar, mungkin beliau kecapekan.
Saya pernah punya keinginan untuk membeli lapnya namun saya mengurungkannya karena lap di rumah kondisinya masih layak dipakai. Selain itu lap yang dijual kakek penjual lap itu sama dengan lap-lap yang dijual di Pasar Besar Malang, bahannya kurang meresap air.
Hari itu hari Jumat, biasanya saya akan menunaikan sholat Jumat di masjid dekat rumah. Namun hari itu saya memiih untuk sholat Jumat di masjid yang berada di kantor Depdiknas. Karena jaraknya dekat saya memilih untuk jalan kaki saja. Nah dalam perjalanan berangkat menuju masjid saya melihat seorang kakek sedang duduk di trotoar.
Kakek itu memakai baju batik, celana dan peci hitam. Melihat penampilannya yang rapi dan cukup terawat saya menduga beliau sedang menunggu saudara atau temannya untuk berangkat menunaikan sholat Jumat. Ketika saya sampai di depannya saya melihat dan tersenyum padanya.
“Mas, kulo nyuwun yotrone,” ucap kakek berpeci hitam itu membuat saya sedikit terkejut. Kalau dalam bahasa Indonesia arti ucapan beliau adalah: “Mas, saya minta uangnya.”
“Saya sudah dua hari tidur di masjid, empat hari nggak makan Mas.”
“Saya minta duitnya buat makan saja Mas. Saya mau sebenarnya minta-minta gini. Nanti kalau Mas kasih, saya sholat kok.”
Saya berhenti mendengarkan penjelasannya. Di dalam hati saya seperti ada dua orang yang sedang berdebat. Sisi realistis mengatakan jika kakek berpeci hitam itu pasti hanya seorang pengemis yang mengarang cerita sedih untuk menarik simpati. Namun sisi humanis mengatakan mungkin saja cerita itu benar, apakah saya tega tidak memberinya uang. Akhirnya saya mengambil selembar uang dari saku belakang saya. Terlepas dari si kakek ini ngomong jujur atau dusta, saya niat beramal shodaqoh, pas kebetulan hari ini Jumat.
Kalau memang kakek berpeci hitam ini jujur, semoga dia lekas pulang atau kerabatnya lekas menemukan dan menjemputnya. Kalau beliau berdusta semoga Allah membuka hati dan memberinya rezeki lewat jalan yang lebih mulia, seperti kakek tukang servis sepatu dan kakek penjual lap.





Tiga kakek dalam cerita di atas, seharusnya menikmati hari tuanya dengan beristirahat di rumah atau melakukan hal-hal yang menyenangkan. Namun karena tuntutan hidup, mereka masih harus berjuang mencari nafkah di pinggir jalan. Tidak hanya mereka, di luar sana juga banyak orang-orang tua yang mengalami hal serupa. Melihat fenomena tersebut terbersit tanya di hati, kemana gerangan anak atau cucunya? Apakah mereka tidak mau membantu orang tua dan kakek/neneknya itu?
Sekarang ini kita nggak usah mempertanyakan dimana peran instansi pemerintah terkait, dalam hal ini dinas sosial. Kalau kita bisa membantu dengan tangan sendiri, ya mari kita lakukan. Kalau mereka berjualan yuk kita beli barang yang mereka jual. Dulu pernah saat keluar bareng keluarga, kami menjumpai kakek penjual es lilin khas Blitar di Jl. Raya Langsep. Karena Aim suka es dan kami belum pernah makan es lilin khas Blitar maka kami membelinya. Nah saya sudah cerita tentang si kakek penjual lap kepada istri saya, ternyata dia nggak keberatan beli lap meski bahannya kurang menyerap air. Ya sudah nanti kalau saya melewati kakek penjual lap itu saya akan membeli lapnya.


Ngomongin soal hari tua kelak, saya sih sudah punya angan-angan nanti saat pensiun saya ingin melakukan travelling bersama istri tercinta, mengunjungi tempat yang belum pernah kami datangi atau mengunjungi kembali tempat yang pernah kami datangi untuk bernostalgia. Intinya saya ingin menikmati hari tua yang bahagia bersama keluarga. Trus juga yang pasti tetap bisa menulis, baik itu untuk di blog atau buku.
Semoga Allah memberikan kepada kita keluasan rezeki, keluangan waktu dan kemudahan dalam berbhakti kepada orang tua kita. Terlebih ketika sudah berkeluarga, seringkali kita sibuk dengan urusan keluarga (anak dan istri) sehingga tak sempat atau lupa untuk sekedar menanyakan kabar orang tua kita dan apalagi mengunjunginya. Padahal kelak kita juga akan menua seperti mereka kan? #selfnote. Semoga Allah juga memberikan kepada kita semua umur panjang yang barokah dan bisa menikmati hari tua bersama keluarga tercinta, aamiin.


Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

6 comments:

  1. Aamiin. YRA. Saya juga sering melihat fenomena seperti itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak, doa yang sama buat Mbak Santi.
      Iya miris ya Mbak.

      Delete
  2. Amin mas. Semoga tercapai yang diimpikannya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa yang sama buat Mas Febri ya, aamiin.

      Delete
  3. Iya mas, banyak orang tua yg masih harus bekerja keras. Beda dengan negara maju yang di masa pensiun akan disubsidi. Semoga ini menjadi selfnote, agar tidak leyeh2, mumpung masih muda kerja keras demi masa depan, dan semoga Mas Ihwan dan Mbak Ivone bisa keliling dunia kelak. Amin

    ReplyDelete
  4. Aamiin. Semoga kesampaian ya? ^^ Aku juga pingin kaya gitu

    ReplyDelete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.