Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Naik Perahu ala Venecia di Singapura

Keluarga Biru         6 comments


Naik Singapore River Cruise


Sinar mentari yang hangat menyambut kedatangan rombongan tour kami di Changi International Airport, salah satu bandara internasional tersibuk di dunia. Ini adalah kali pertama saya melancong ke Singapura, berbagai macam perasaan campur aduk di dalam diri ini. 

Ada rasa senang karena impian lama saya akhirnya terwujud, takjub melihat Singapura yang begitu modern dan megah tapi juga sedikit grogi karena prosedur imigrasi di Singapura yang terbilang cukup ketat.

Ditahan di Imigrasi

Sambil menunggu antrian di imigrasi yang cukup panjang, saya membaca beberapa brosur tourism guide di Singapura. Patung Singa Laut Merlion menjadi objek wisata utama yang tak boleh dilewatkan, sampai-sampai ada ungkapan: jangan mengaku pernah ke Singapura kalau belum berfoto di Patung Merlion.
“First time to Singapore?” tanya petugas imigrasi keturunan India yang memeriksa paspor saya dengan ramah. Berbanding terbalik dengan penampilannya yang cukup sangar, rambut jabrik dan berkacamata gelap layaknya inspekstur polisi di film-film India.
“Yes,” jawab saya sambil tersenyum padanya.
“Okey, enjoy your travelling,” ujarnya sambil mengembalikan paspor saya yang sudah distempel.
Saya mengucapkan terimakasih dan berlalu dengan perasaan lega.
Beberapa anggota rombongan ternyata ada yang ditahan paspornya dan diinterogasi sebentar karena beberapa sebab, mulai dari nama yang hanya terdiri satu suku kata, nama yang berbau-bau Islam hingga penampilan yang dihubungkan dengan teroris yaitu berjenggot. Pihak travel sebenarnya sudah memberikan himbauan pada kami untuk menepis kecurigaan imigrasi maka bagi peserta tour yang berjambang atau berjenggot untuk mencukurnya sebelum berangkat ke Singapura.

Melesat bersama MRT

Bus yang membawa kami dari Bandara Changi melaju dengan cepat di atas jalan aspal yang mulus menuju restoran untuk sarapan pagi. Sepanjang perjalanan itu saya dibuat terpesona dengan infrastruktur kota Singapura yang begitu tertata dengan rapi, gedung-gedung bertingkat berdiri menjulang gagah di kanan-kiri jalan. Di antara gedung-gedung itu ada pohon-pohon besar yang tampak dirawat dengan sangat baik. Menurut guide lokal kami, saat penanaman pohon-pohon itu akarnya sudah diberi pembatas beton sehingga ketika pohon itu tumbuh besar akarnya akan tumbuh ke bawah tidak sampai menonjol dan merusak jalan di atasnya.
Selesai sarapan kami menuju Orchid Road. Tujuan kami ke sana bukan untuk shopping di kawasan belanja elite tersebut melainkan menuju stasiun MRT yang ada di dalam salah satu mall di sana. Ya, pemerintah Singapura memang telah mengatur dengan sedemikian rupa agar masyarakat di sana lebih senang menggunakan fasilitas transportasi umum, salah satunya adalah dengan menempatkan stasiun MRT di dalam beberapa mall. Hal ini tentu sangat memanjakan para fashionista, tak perlu kuatir capek dan kepanasan di jalan, tinggal naik MRT dari satu mall satu ke mall yang lain.
Eskalator yang kami naiki membawa kami turun hingga kedalaman 40 meter di bawah permukaan air laut. Terhitung ada tiga lantai yang kami lewati, dua lantai bawah tanah pertama masih berupa mall, baru di lantai paling bawah kami sudah masuk di area stasiun MRT. Berbeda dengan keadaan jalan raya Singapura yang cukup lengang, di stasiun bawah tanah yang luas ini begitu banyak orang yang lalu-lalang dan keluar masuk dari MRT. Salah satu hal yang saya perhatikan, hampir semua penduduk Singapura terbiasa berjalan cepat bahkan mereka tak segan berlarian agar tidak ketinggalan MRT. Untuk menggunakan MRT kita harus membeli kartu MRT perdana yang dipergunakan seterusnya dan bisa diisi ulang jika ‘pulsa’nya habis. Kami sendiri menggunakan kartu EZ link 12 SGD yang berisi ‘pulsa’ MRT sebesar 7 SGD. Kartu itu nanti tinggal digesek di pintu masuk dan ‘pulsa’nya akan berkurang sesuai jarak yang kita tempuh. Kereta MRT melesat dengan kecepatan penuh membawa kami ke Clarke Quay MRT. Penumpangnya cukup padat saat itu sehingga banyak di antara anggota tour kami tak kebagian tempat duduk dan harus berdiri di dalam MRT.

Singapore River Cruise

Tak butuh waktu lama bagi kami untuk sampai di tujuan. Stasiun tempat kami turun juga berada di dalam mall, namanya The Central Mall. Nah, di belakang mall inilah tujuan utama kami yaitu Singapore River Cruise. Menurut cerita guide lokal kami, wahana Singapore River Cruise ini tercipta karena obsesi Singapore untuk meniru Venezia yang terkenal dengan wisata gondolanya. 

Pelabuhan Singapore River Cruise

Untuk naik cruise yang ukurannya sekitar 3x5 meter ini kita diharuskan membeli tiketnya seharga 15 SGD untuk dewasa dan 9 SGD untuk anak-anak. Di dalam cruise penumpang duduk di kursi kayu panjang yang terletak di sisi kanan dan kiri. Berbeda dengan perahu biasa yang suara mesinnya begitu bising, mesin yang dipakai cruise ini hampir tak bersuara sehingga saat berjalan suasananya tenang. Kondisi air di Singapore River memang tidak bisa dibilang jernih, warnanya coklat keruh namun bersih dari sampah-sampah sehingga tidak menimbulkan bau seperti di sungai-sungai Indonesia. Permukaan air sungai yang kami lewati tidak menimbulkan gelombang besar sehingga kami bisa lebih nyaman menikmati pemandangan di sepanjang Singapore River. Dari segi keamanan juga tak perlu khawatir karena di bawah tempat duduk sudah disediakan pelampung.


Naik Singapore River Cruise

Di dalam cruise ada siaran televisi yang akan menjelaskan kepada para penumpang tentang sejarah Singapura dan objek-objek yang dilewati di sepanjang perjalanan seperti Patung Merlion, Esplanade, Museum Art and Science hingga Marina Bay Sands. Oh iya, para penumpang dilarang membawa makanan dan minuman ke dalam perahu. Mungkin ini salah satu upaya mencegah penumpang membuang sampah sembarangan ke sungai sehingga kebersihannya tetap terjaga.

Pemandangan di sepanjang sungai Singapura

Karena merasa kurang puas menikmati pemandangan dari kursi, saya memilih untuk pindah ke bagian dek cruise yang terbuka. Untung penumpang yang sudah berada di dek sebelumnya mau bergantian sehingga saya mendapatkan tempat duduk. Sambil memotret objek-objek menarik di sepanjang sungai, saya membayangkan seandainya pemerintah dan masyarakat Indonesia mau meniru kedisiplinan Singapura dalam menjaga kebersihan sungainya mungkin kita juga bisa mempunyai wahana wisata sungai di dalam kota. Apalagi jika dibandingkan dengan Singapura, negara kita mempunyai banyak sekali sungai di tiap propinsi yang tentunya mempunyai ciri khas dan keunikan masing-masing.


Merlion dilihat dari Singapore River Cruise

Cruise yang saya naiki akhirnya sampai di kawasan Patung Merlion, semua penumpang langsung mengarahkan kameranya masing-masing untuk mengabadikan landmark Singapura tersebut. Nahkoda memperlambat laju cruise untuk memberi kesempatan bagi kami untuk berfoto selfie dengan latar belakang Merlion sebagai bukti kalau sudah menginjakkan kaki di Negara Singa Laut. 

Pemandangan dari Singapore River Cruise 

Setelah itu cruise melaju lagi menuju tujuan akhir yaitu Marina Bay Sands. 

 Marina Bay dilihat dari Singapore River Cruise


Pemandangan dari Singapore River Cruise


Di sinilah kita bisa melihat landscape kota Singapura yang modern dan metropolis dimana di tepian sungai berdiri gedung-gedung yang tinggi menjulang dan megah, membuat kami para penumpang makin kagum dan merasa puas karena telah diajak menikmati Singapura dari sisi yang lain. 


Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

6 comments:

  1. asiknyaaa jalan-jalaaan waan....wah pengen juga nyobain cruisenya...

    ReplyDelete
  2. Iya Mbak, apalagi ini jalan-jalan gratisan, asiknya dobel he3
    coba aja Mbak, seru dan tak terlupakan.

    ReplyDelete
  3. Wuiihh seruuu. Pasti masih ada yang dapat digali dari perjalanan ke Singapura. Ditunggu ulasan lainnya Wan :D

    #komenke3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya bisa masuk, tadi komenmu masuk di emailku folder email utama dulu Yan. Nggak tahu kenapa gitu ya, padahal yang lain masuk di folder social.

      Masih ada satu sih, tentang Orchid Graden. Nanti aku posting lagi.

      Delete
  4. Iiiih..., gak mampir ke Batam.. padahal kan cuma 45 menit nyebrangnya.. :)
    Aku belum nyoba nih naik cruise di Singapur.. dulu jaman masih tinggal di sana, selalunya cari wisata yang free entrance.. hahahaha.. expat kere :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa Dee sebab ini kan rekreasi kantor, udah diatur ama travelnya. Sedangkan kami menginapnya di Malaysia sebab cari hotel yang lebih murah :D
      Wekkeke nggak apa-apa Dee yang penting udah pernah ngerasain tinggal di Singapura, keren itu.

      Delete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.