Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Blog Tour dan Giveaway: Single Happy by Dewi Rieka

Keluarga Biru         10 comments



Sejak kecil hingga menikah saya tinggal di rumah keluarga besar di Malang, barulah sejak Februari yang lalu saya menempati Rumah Biru bersama keluarga kecil saya. Sebenarnya dulu pernah sih punya keinginan untuk ngekos biar bisa belajar hidup mandiri dan sedikit merasakan kebebasan he he he. Maklum sebagai anak bungsu, saya paling disayang diantara saudara yang lain sehingga adakalanya merasa terkekang karena dilarang melakukan hal-hal yang sedikit menantang misalnya bekpekeran keluar kota atau bawa lari anak gadis orang ahahaha. Kalau sudah gitu jadi pengin keluar dari rumah, merasakan hidup layaknya anak kos-kosan, bebas melakukan apa saja yang saya mau. Hmmm motivasinya udah nggak bener ya makanya nggak dikabulin sama Allah.

Trus pas sudah nikah ini saya hampiiir saja mau jadi anak kos-kosan. Nggak-nggak, saya pengin ngekos bukan karena bertengkar sama istri atau biar bisa poligami he he he tapi karena mendapat tugas belajar dari kantor di Yogyakarta. Sayang tugas belajar itu dibatalkan karena adanya peraturan baru di kantor, batal deh merasakan hidup sebagai anak kos.

Ngomongin soal anak kos, saya punya kawan penulis yang sudah femes banget dengan buku serialnya yang bercerita tentang suka duka kehidupan anak kos. Buku seri anak kosnya ini disukai para pembaca, makanya nggak heran jika sampai dibuat berseri, dikomikin bahkan diangkat ke layar lebar. Kawan-kawan pasti sudah tahu siapa yang saya maksud. Yup bener, dia adalah Dewi Rieka atau akrab dipanggil Mbak Dedew yang femes dengan buku serialnya Anak Kos Dodol.

Nah kali ini blog Keluarga Biru mendapatkan kehormatan untuk menjadi host blog tour dan giveaway buku terbaru Mbak Dedew yang berjudul Sing-Py alias Single Happy. Sesuai dengan taglinenya yaitu Buat Apa Dobel Tapi Nyakitin Kalau Bisa Single Tapi Bahagia, buku ini bercerita tentang kehidupan para cewek kos-kosan yang tetap bahagia meski statusnya JOMBLO.
Yap, Mbak Dedew masih mengangkat suka-duka kehidupan anak kos namun kali ini dia bercerita tentang cewek-cewek kos yang tinggal di sebuah kos-kosan unik bernama KOS JOMBLO. Adalah Rania Prameswarie, seorang JaKem alias Janda Kembang yang bertekad melindungi para cewek dari bualan cowok-cowok hidung belang. Rania bercerai dari Anto, cowok manja dan pengangguran yang membuatnya kemudian mendirikan sebuah kos-kosan khusus para single yaitu Kos Jomblo.


Untuk bisa menjadi anak kos di Kos Jomblo tidak semudah seperti di kos-kosan yang lain, para calon penghuninya harus berstatus jomblo dan menjalani serangkaian tes yang sudah diverifikasi oleh lembaga tes psikologi. Di antara semua calon penghuni kos itu terpilihlah Gillian, seorang gadis blasteran Sunda-Swiss. Jomblo yang sok seleb ini mempunyai banyak fans tapi dia sering bête karena para fansnya itu suka ngejar-ngejar kayak mau nagih hutang.


Wah kalo semua penghuninya para jomblo trus dimana serunya neh. Jangan salah, meskipun jomblo namun cewek-cewek itu mempunyai segudang cerita yang menarik. Ada Roro, seorang jomblo trauma yang pernah pingsang ketika menghadiri pernikahan mantannya. Lalu ada Hanna dan Vanessa yang berebut cinta cowok backpacker yang ganteng. Ada juga Kidung, blogger veteran yang terpaksa ngaku-ngaku jomblo biar bisa ngekos murah meriah.

Gimana, kalian tertarik baca bukunya doong? Iyalah pasti. Nah saya punya satu buku Single Happy gratis buat para pembaca yang beruntung. Caranya mudah sekali, monggo disimak ya.

1.       Like Fanpage Keluarga Biru, Follow @ihwanmozaik dan @Loveableous.
2.       Sharing postingan ini di akun sosmed dan ajak teman-teman kalian, pilihannya dua yaitu Facebook atau Twitter. Kalau di twitter jangan lupa mention @Loveableous dan @ihwanmozaik, kalau FB mention Penerbit Loveable dan Ihwan Hariyanto.
3.    Jawab pertanyaan saya berikut ini: “Kamu mau nggak ngekos di Kos Jomblo dan sebutin alasannya?”
Tulis jawabanmu di komentar blog ini ya. Jangan lupa tulis nama, akun twitter dan url share sosmedmu.

Akan saya pilih satu jawaban yang paling menarik dan berhak mendapatkan 1 eks buku Single Happy karya Dewi Rieka.

Giveaway ini hanya berlangsung sehari saja, deadline besok alias tanggal 17 September 2015. Pengumuman pemenangnya tanggal 18 September di fanpage Keluarga Biru.

Yuuk ditunggu partisipasinya ya kawan-kawan.




Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

10 comments:

  1. Mau banget. Alasannya : Biar gue bisa hidup berdasarkan standar gue, jadi bisa lupa mengenai konsep jaga image! Hahaha...

    Nama : Datye D.R
    Akun Twitter : @Miss_Datye
    Url : https://twitter.com/Miss_Datye/status/644058744448397312


    ReplyDelete
  2. Saya tentu saja lebih memilih kos-kosan yang isinya para jomblo, sama seperti sekarang yang sedang saya lakukan. Sekarang saya sedang menempuh study master di salah satu kampus di Malang dan teman satu kosan adalah para Jomblo AKUT. haha.

    Tapi disini loh serunya. Kami jadi mandiri banget, kemudian jadi kompak. Yang paling seru adalah urusan masak, karena sejak ngekos bareng mereka, kami memutuskan untuk masak bareng-bareng dan disinilah keakraban semakin terjalin. Ketahuan banget kalo saya adalah orang yang paling tidak bisa masak. Pernah ada kejadian lucu waktu pernah kali ngekos dan dapat giliran masak. Ceritanya mau bikin nasi goreng, saya itu belum pernah bikin nasi goreng, saya kira sebelum membuat nasi goreng, nasinya harus dicuci dulu. Kejadian itu jadi bahan ejekan teman-teman jomblo saya di Kosan. Ini baru satu cerita, masih banyak keseruan yang lain, misal, bikin sambel telor tapi dikasih susu frisian flag, haha. Absurd parah.

    Setelah satu tahun ngekos bareng para Jomblo akut ini, saya jadi lebih mandiri, lebih aware dengan kebersihan rumah, lebih paham dengan kewajiban-kewajiban yang harus dilaksanakan karena semua dilakukan secara bersama sesuai dengan tugas masing-masing.

    Kapan-kapan boleh, loh, kalo keluarga biru mau maen ke kosan kami. Siapkan diri dengan banyak tingkah kocak teman-teman saya.

    Jomblo bukan berarti menjadi alasan untuk tidak bahagia, bukan?
    Saya bahagia menjadi diri sendiri dalam kesendirian, karena nyatanya banyak kisah bahagia yang saya lalui bersama teman-teman saya di kosan yang semuanya adalah para Jomblo.

    Salam Tampan :)

    Nama: Arian Sahidi
    Aku Twitter: @ariansilencer
    Url Status: https://twitter.com/ariansilencer/status/644088885589348352

    ReplyDelete
  3. “Kamu mau nggak ngekos di Kos Jomblo dan sebutin alasannya?”
    Kayaknya enggak ah, entar malah kerjaannya cuma baper, curhaat kenapa si doi nggak juga ngerespon, terus kumpul di ruang tamu/ruang tv pada ngegalo semua, nggak belajar kalau gitu plus tambah bosen. Terus lagi ngegosipin temen yg punya pacar baru eh langsung diprotes "Eeh! Nggak usah ngomongin pacar orang dong, dia kan mantan gebetanku, bla bla bla," atau malah "Stop deh! Bikin iri tau nggak, secara keduanya tuh kayak king and queen gitu loh!" atau yang seperti "Sekali lagi ngomongin pacar, besok lo tidur di luar!" gaswat kan? Padahal cuma mau gosip aja dimarahin, kalau cewek gosip kan normal :3

    Aduuh parah, aku nggak mau kalau kayak gitu. Walaupun aku jomblo, tetep harus happy! Kalau kos jomblonya punya kegiatan untuk seru2an dan ngelupain ke-jones-an kita, aku baru mau. Misal hiking, buat kompetisi antar kamar kayak 17an gitu, dan ada acara tiap bulannya.

    Maafkan ya, alasannya ga rasional dan ga logis
    nama pramestya,
    akun twitter @p_ambangsari
    url share twitter.com/p_ambangsari/status/644124897329856512

    ReplyDelete
  4. Nama : Velika Natalia
    Twitter : @VelikaNatalia
    Link share : https://twitter.com/VelikaNatalia/status/644224595591999488?s=09

    Waw tinggal di kos-kosan jomblo terlintas pertama dipikiran sama-sama meratap donk klo jones wkwkwk cian cian cian "-_-)
    Tentulah jawaban saya #IyaMau mau yang gimana? Mau mau aja atau mau bangets? Mau mau aja. Cuma tinggal kan?! Bukan meratap jd jomblo juga. Tapi jujur saya jomblo sieh #hahahah (kesannya bangga)
    Sssst okey alasannya :
    1. Dapet keuntungan pribadi, bisa temenan ama siapa aja khususnya cowo caem karena ooo karena dia tau kita tinggal di kos para jomblo mereka tau deh status kita.
    2. Ga pikiran ngadepin week end (eeehhhh yang lain diapel gua kaga!) disitu saya terkadang merasa #umm(DenganNadaBerat)_nyesek.
    3. Bisa nemu temen yang sepemikiran. Karna saya yakin ni ya ga smua jomblo itu takdir atau nasib loeh ada indikasi kemungkinan kalau itu sebuah pilihan. Betull..?? #A_AGim
    4. Ga repot-repot nyisihin uang makan sama bikin tugas kuliah buat jajan waktu malming. Ngurusin idup diperantauan aja susah mau mikir jalan-jalan. Kuliah tu skripsi-skripsi kelarin!! (Curhat_Sitik)
    5. Ummm ini nih Ortu jadi tenang anaknya jomblo diperantauan. Ga pusing mikirin nasib anaknya kalau pacaraaan mulu diperantauan. Berabe dah tu urusannya...
    6. Dampak positifnya ke diri sendiri juga banyak : ga korban waktu, korban pikiran, korban uang, korban hati Cinnnn. Hadweh Nge_Plong deh rasanya. Kita jadi lebih fokus sama apa tujuan kita nge-kos diperantauan. Bettuuull? #Betul..Betul..Betul

    Wokeehh terima kasih sudah membaca. Salam #SingleHappy

    ReplyDelete
  5. Mau kok. Yang penting bisa punya banyak teman, sahabat, kawan dan tempat untuk saling sharing. Jomblo yang penting happy, daripada jadian tapi konflik berkepanjangan mirip konflik di Palestina...!! Kan kalo udah waktunya nikah, ya keluar dari kosan, simple kan, xixixi 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketinggalan:
      Nama : Hendra Suhendra
      Akun twitter : @hendras_1981
      Link share :Hendra Suhendra (@Hendras_1981) tweeted at 8:56 AM on Thu, Sep 17, 2015:
      Ikutan quiz dari @IhwanMozaik @Loveableous yuk! Cek ke tkp : http://t.co/MmKeATjM2E
      (https://twitter.com/Hendras_1981/status/644329047946727425?s=09)

      Delete
  6. Jawaban :Mau banget, siapa tahu dengan ketemu dan kos sama orang yang senasib saya bisa saling belajar stay strong.

    Nama : Nyi Penengah Dewanti
    Twit :@nyipede
    URL SHARE :
    https://twitter.com/NyiPeDe/status/644418123228057600
    https://plus.google.com/+NyiPenengahDewanti/posts/PUTp8JW6gPK

    ReplyDelete
  7. Mau banget. Karena klo ngumpul bisa lbh seru. Soalnya semuanya ikut ngumpul. Mlm mimggu pun tdk ada yg keluar krn semuanya kan jomblo. Jd waktunya lebih banyak dan lebih berkulitas. Tdk terbuang percuma. Dan waktu luangnya pun bisa dihabiskan untk sesuatu yg bermakna, seperti belajar bareng dll. Jd masa muda tdk hanya di habiskan untuk pacaran aja. Tp bs di gunakan utk hal'' yg lbh bermanfaat untuk kesuksesan dimasa depan. Jomblo itu bkn berarti tdk gaul. Jomblo bs jg gaul. Dan jadilah jomblo yg berkualitas.
    Nama: Leny .H.
    Twitter: @Lenny66677291
    url share: twitter.com/Lenny66677291/status/.......

    ReplyDelete
  8. Ikutan jawab ya..
    Aku mau sih ngekos di kos jomblo... seru aja banyak temsn senasib, hehehe....

    ReplyDelete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.