Friday, October 28, 2016

Travelling Naik Apa?

20




Travelling Naik Apa?


Kemajuan teknologi telah membuat aktivitas travelling menjadi lebih mudah, jarak yang jauh tidak lagi menjadi kendala. Kita bisa memilih armada transportasi yang sesuai dengan keinginan, kebutuhan dan kemampuan dompet kita hehehe. Meski jam terbang travelling saya masih sedikit tapi Alhamdulillah saya sudah merasakan beberapa macam armada transportasi. Nah kali ini saya mau sharing pengalaman saya travelling dengan beberapa armada transportasi. 

Sunday, October 23, 2016

Resensi film Wonderful Life

10


Resensi film Wondeful Life


Apa yang Anda lakukan jika mendapatkan laporan dari guru di sekolah jika nilai pelajaran anak Anda secara umum kurang, bahkan dia belum bisa membaca dan menulis secara lancar!
Apa yang Anda rasakan jika mendapatkan ‘tekanan’ dari keluarga besar agar anak Anda bisa berprestasi hingga mendapatkan beasiswa. Jika tak mampu mewujudkannya, Anda dilabeli sebagai orang tua yang gagal!
Apa yang Anda perbuat jika anak Anda ternyata lebih suka menggambar daripada belajar membaca dan menulis dengan baik dan benar?

Saturday, October 15, 2016

Ini Alasan Kami Membawa Aiman ke Psikolog

21






“Aim nanti diapain di sana?” tanya Bulek Min ketika saya utarakan niatan untuk membawa anak sulung kami ke psikolog.
“Ya, dikonsultasikan semua tingkah laku Aiman. Biar kita tahu apa penyebabnya dan bagaimana cara mengatasinya.”
“Hmm kasihan. Tapi memang sih aku sekarang juga kewalahan kalo Aiman lagi kumat nakalnya.”

Friday, October 14, 2016

4 Masalah AC yang Sering Terjadi

7








“Pak, AC-nya bocor!” lapor Fira, anak SMK yang magang di kantor tempat saya bekerja.

Saya segera melihat AC yang dipasang di ruang kerja kami. Benar saja, tampak air menetes dari AC yang berada di tengah ruangan. Begitu melihat ke bawah saya jadi panik karena tepat di bawah AC ada stop kontak.

Wednesday, October 12, 2016

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

79




My Healthiness My Precious Moment


Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak pernah melihat kakek dari pihak Ibu, Ayah saya meninggal saat saya kelas 2 SMA , kedua paman saya (suami bibi) meninggal secara berurutan di tahun 2014 dan 2015. Sementara itu ayah Mama Ivon juga sudah meninggal beberapa hari sebelum saya datang ke Blitar untuk sowan pertama kali. Otomatis Mas Aiman dan Baby Aira tidak memiliki kakek baik dari saya maupun Mama Ivon.

Monday, October 10, 2016

Makan Nakam: Food Court dengan View Alun-Alun Kota Malang

27




Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Persaingan mall atau department store di Malang saat ini semakin ketat, setiap hari ada saja event atau promosi yang diselenggarakan untuk menarik minat para pembeli. Saat saya remaja dulu, pusat keramaian di Malang terpusat di sekitar Alun-Alun Kota Malang karena di sana banyak sekali berdiri mall dan departemen store, salah satunya Sarinah Plaza Malang. Lalu kemudian mulai bermunculan mall atau departemen store di kawasan lain sehingga pusat keramaian mulai bergeser dari kawasan yang merupakan jantung kota Malang tersebut.

Makan Nakam: Food Court dengan View Alun-Alun Kota Malang


Sarinah sebagai pusat perbelanjaan modern pertama di Malang menyadari akan persaingan yang semakin ketat ini. Itulah sebabnya Sarinah berbenah diri untuk menampilkan Sarinah Wajah Baru yang lebih modern dan kekinian, baik dari segi penampilan maupun fasilitas dan pelayananannya. Salah satu fasilitas baru yang dihadirkan di Sarinah Malang adalah food court Makan Nakam.


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Makan Nakam terletak di lantai dua, tepatnya di sisi sebelah selatan. Kata Nakam sebenarnya kebalikan dari kata Makan. Menurut Mas Dias Adi, Asisten GM Aneka Usaha Divisi Retail, penamaan Makan Nakam diambil dari kultur budaya Malang yaitu Boso Walikan. Hal ini memang sudah menjadi ciri khas dari Sarinah untuk mengangkat kultur budaya setempat, sebagai contoh food court Sarinah Semarang dinamakan Griya Dahar.

Makan Nakam Sarinah Malang




Keistimewaan Makan Nakam dari segi lokasi adalah food court pertama dan satu-satunya di Malang yang memiliki balkon menghadap langsung ke Alun-Alun Kota Malang. Tentunya ini menjadi nilai jual tersendiri di mata para penikmat kuliner Malang yang tidak hanya berburu kelezatan makanan namun juga atmosfer atau suasana yang unik dan berkesan.


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Tak hanya view Alun-Alun Kota Malang, dari balkon Makan Nakam kita juga bisa melihat view perempatan Jl. Jenderal Basuki Rahmad yang merupakan jantung kota Malang dimana berdiri beberapa bangunan bersejarah seperti Masjid Agung Jami’ Malang dan GBIP Imanuel.

Sejarah Sarinah di Masa Lalu


Sarinah Plaza Malang pada zaman dahulu merupakan rumah dinas Bupati pertama Malang Raden Toemenggoeng Notodiningrat (1820-1839). Setelah itu, dikuasai oleh Belanda dan dijadikan tempat berkumpul yang dikenal dengan nama gedung Societiet Concordia. Kemudian pada periode 25 Februari-5 Maret 1947, gedung ini menjadi tempat rapat akbar Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) yang merupakan cikal bakal Dewan Permusyawaratan Rakyat. Saat itu banyak tokoh bangsa mulai dari Soekarno-Hatta, Edward Douwes Dekker, Ki Hajar Dewantara, Dr.Soetomo hingga Jenderal Besar Soedirman dan Bung Tomo hadir di gedung ini. 

 
Societiet Concordia
Societiet Concordia
 
GBIP Imanuel
GBIP Imanuel (sumber: http://jelajahmalangku.blogspot.co.id/2013/12/galeri-malang-tempo-doeloe-yg-tercinta.html)

Gedung ini terpaksa dibumi hanguskan pada tahun 1947 sebagai bagian dari taktik gerilya. Barulah pada tahun 1970, di lokasi ini dibangun Sarinah sebagai pusat perbelanjaan modern pertama di kota Malang. Jadi Sarinah memang merupakan situs sejarah yang layak untuk dilestarikan.

Keistimewaan Desain dan Sajian Kuliner


Adapun keistimewaan Makan Nakam yang kedua adalah desain interior dan eksteriornya yang cozzy dan elegan ala cafe. Hal ini senada dengan image yang selama ini melekat pada Sarinah sebagai departemen store yang membidik kalangan menengah ke atas. Namun Anda jangan khawatir meskipun tampilannya mewah namun harga makanan yang dijual di Makan Nakam masih standart harga makanan foodcourt di Malang yaitu berkisar antara Rp.5.000 hingga Rp.50.000. Jadi tak perlu takut kantong jebol jika nakam-nakam di sini Ker.


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Menu-menu yang ditawarkan di Makan Nakam juga tidak kalah istimewa karena menghadirkan restaurant lokal dan waralaba terkemuka yang telah terjamin kualitasnya. Beberapa di antaranya seperti: kafe milik Sarinah yaitu A Cup of Java, Pempek Mang Jey, Faresh Sandwich, Bakso Damas, Ice Clemot, Warna-Warni dan masih banyak lagi lainnya. 
Khusus untuk Warna-Warni, semasa masih bujang saya beberapa kali makan di Warna-Warni yang lokasinya dulu berada di sebelah Utara Stasiun Kota Baru Malang. Warna-Warni terkenal dengan menu andalannya berupa es buah dan es krim. Dengan hadirnya Warna-Warni di Sarinah, ini mengangkat namanya menjadi lebih berkelas. 


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Di Sarinah sendiri, tidak hanya dijual produk-produk luar negeri namun juga produk-produk karya anak bangsa. Produk-produk ini merupakan hasil karya UMKM yang sudah terpilih dimana produknya memiliki kualitas yang bagus. Ini menjadi bukti bahwa Sarinah Plaza Malang tidak ingin maju sendiri, dia mau menggandeng para pelaku usaha kecil untuk berjalan bersama menuju kesuksesan.

Keluarga Biru di Makan Nakam


Malam itu Keluarga Biru hadir dengan formasi lengkap dan drescode kompakan berwarna biru, ini semua demi menghadiri event istimewa Sarinah yang bertajuk: Pembukaan Tampilan Baru Sarinah dan Food Court Makan Nakam. Terakhir kali kami ke Sarinah adalah saat bulan Puasa yaitu saat Mama Ivon ingin membeli sepatu baru. 


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Saat kembali ke Sarinah, saya cukup senang melihat tampilan baru Sarinah yang lebih fresh dan kekinian. Begitu kita masuk di lantai satu maka kita akan disambut dengan deretan produk-produk hasil karya UMKM lokal Malang mulai dari kerajinan hingga fashion. Karena malam itu kami datang terlambat, kami langsung naik ke lantai dua tempat Makan Nakam berada.


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Adapun menu makanan yang kami pesan malam itu antara lain: Pempek Mang Jey, Bakso Damas, Es Warna-Warni dan Es Clemot. Yang pesanan saya adalah Bakso Damas, untuk rasa dan kualitasnya sudah tidak diragukan karena Bakso Damas selama ini dikenal sebagai salah satu gerai bakso terkenal di Malang.


Makan Nakam Sarinah Plaza Malang


Bagi Keluarga Biru, kehadiran Makan Nakam bisa menjadi alternative wisata kuliner baru saat kami ngemall di jantung Kota Malang. Jujur saja, kami jarang sekali wiskul saat ngemall di jantung kota Malang karena pernah dikecewakan saat makan di sebuah food court di salah satu mall di sana karena harga makanannya tidak sebanding dengan rasa dan tempatnya yang kurang memuaskan. 





Dengan 3 keistimewaan di atas, maka tidak berlebihan rasanya jika Makan Nakam saya sebut sebagai tongkrongan baru yang layak dicoba oleh para kawula muda dan penikmat kuliner di Malang. Oh iya, di Makan Nakam ini sinyal wifinya kenceng juga lho, cocok buat Anda yang pengin selalu up-date. Jika Anda tidak percaya, silakan datang dan buktikan sendiri.





Tuesday, October 4, 2016

Tongue Tie Pada Bayi

39




Tongue Tie pada Bayi


Setiap anak memiliki ujian tersendiri, jika dulu Mas Aiman harus sunat di usia dua tahun karena penyakit Fimosis. Maka Baby Aira harus menjalani insisi di usia dua bulan karena tali lidah pendek atau dalam istilah medis dikenal dengan nama Tongue Tie. Nah kali ini Keluarga Biru akan sharing cerita bagaimana kami mengatasi masalah tongue tie pada bayi yang dialami oleh Baby Aira.