Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Top 10 Places You Must Visit in Malang Before You Die

Keluarga Biru         38 comments


Top 10 Places You Must Visit in Malang Before You Die with Green Metro Car


Berkat ngeblog saya mempunyai sahabat-sahabat yang berasal dari luar kota Malang, mereka tinggal di kota yang terpisahkan daratan yang ratusan kilometer jauhnya bahkan ada yang terpisahkan oleh lautan. Adalah suatu kebahagiaan yang tak terhingga jika ada kesempatan bertemu mereka, entah itu saya main ke kota mereka atau sebaliknya. Tapi selama ini sih kebanyakan mereka yang main ke kota Malang.
Jika ada seorang sahabat yang main ke Malang, hal yang pertama yang langsung terlintas di pikiran saya adalah: “Nanti aku ajak main ke mana saja ya sobatku itu?”
Nggak seru dong kalau kopdar hanya di rumah saja. Apalagi Malang sebagai kota nomer dua di Jawa Timur mempunyai banyak sekali objek pariwisata yang dikenal tidak hanya lingkup lokal namun nasional bahkan internasional.
“Aaah masa sih? Mas Ihwan nggak lagi ngegombalin saya khan? Ntar saya udah bela-belain main ke Malang, eh ternyata hanya diajak makan cilok bakar. Di kampung saya juga ada kelees. ”
“Waduh buat apa saya ngegombalin Mbak, ntar kalau ketauan Mama Ivon pasti saya bakalan dimixer dan dioven jadi kue bronis. Percayalah Mbak, tidak semua laki-laki bersalah padamu. Contohnya aku masih mau ngegombalin Mbak wekekekeke.” *dimixer100putaran*
“Gini aja wes, saya akan kasih gambaran singkat tentang 10 objek wisata yang keren dan sayang untuk dilewatkan, biar kekinian saya kasih judul: “Top 10 Places You Must Visit in Malang Before You Die”
“Wew sereem binggit Mas judulnya!!”
“Tenang Mbak, pegangan sama saya kalau takut.”  *dioven100derajat*




1. Ijen Boulevard

Ijen Boulevard
Ijen Boulevard  (sumber: www.panoramio.com)
Perjalanan kita mengelilingi kota Malang akan saya mulai dari kawasan Jl. Ijen. Mengapa saya memilihnya sebagai destinasi wisata pertama kita?
Jalan kembar ini dibangun pada masa kolonial penjajahan Belanda dan dikenal dengan nama Ijen Boulevard. Oleh sang arsitek yang mendesain kota Malang yaitu Ir. Herman Thomas Karsten, Ijen Boulevard didesain sebagai jalur hijau dimana di sepanjang jalan ditanami pohon palem di kanan dan kirinya. Sedangkan sebagai pemisahnya dibuat taman kota yang ditanami dengan beraneka bunga yang membujur dari selatan hingga ke utara hingga Simpang Balapan.

Ijen Boulevard
Ijen Boulevard (sumber www.skyscrapercity.com)

Sejak jaman kolonial Belanda hingga sekarang Ijen Boulevard merupakan kawasan eksklusif  yang diperuntukkan bagi kaum elite. Jika di jaman Belanda yang tinggal di Ijen adalah warga Negara Belanda dan bangsawan maka sekarang yang tinggal di sana adalah warga keturunan Thiong Hoa, pengusaha dan wali kota. Jadi boleh dibilang Ijen Boulevard merupakan cikal bakal kota Malang yang penuh dengan kenangan bersejarah. Bahkan sampai sekarang pun masih banyak turis-turis asing yang suka berwisata ke sini karena masih di sepanjang Jl.Ijen masih ada beberapa bangunan peninggalan Belanda seperti misalnya Gereja Santa Maria Bunda Karmel atau lebih dikenal masyarakat Malang sebagai Gereja Ijen. Lalu ada Museum Brawijaya yang punya koleksi-koleksi benda bersejarah yang lengkap, salah satunya adalah Gerbong Maut. Gerbong ini dipergunakan oleh penjajah Belanda untuk mengangkut para pejuang dari Bondowoso ke Surabaya. Karena kondisinya yang tertutup rapat dan panas, dari 100 pejuang hanya tersisa 12 orang saja yang selamat sampai di Surabaya.

“Oh iya kelupaan, kita kelilingnya hari Minggu saja sebab di kawasan Ijen Boulevard diadakan acara Car Free Day setiap hari Minggu. Trus kalau lapar kita bisa sarapan di Pasar Minggu yang ada di parkir luar Stadion Gajayana, sekalian ntar kaus khas Malang juga.”
“Aah jadi malu, Mas Ihwan tahu aja sih kalau saya suka shopping!”


2. Toko Oen

Toko Oen
Toko Oen (sumber: www.tripadvisor.com)
Wisata tempo dulu kita akan berlanjut di sebuah rumah makan peninggalan zaman Belanda yang sudah populer baik di mata turis domestik maupun mancanegara yaitu Toko Oen. Toko Oen berdiri pada tahun 1930, letaknya sangat strategis sekali yaitu berada di sebelah utara Alun-Alun Kota Malang sehingga mudah sekali dijangkau.

Toko Oen
Toko Oen (sumber: www.tripadvisor.com)
Alasan kenapa saya memilih Toko Oen adalah Toko Oen memiliki desain arsitektur khas Belanda, dengan kursi-kursi rotan rendah yang mengelilingi meja bundar serta pajangan berupa foto-foto Malang Tempoe Doeloe akan membawa kita ke suasana saat zaman penjajahan Belanda. Apalagi banyak wisatawan asing yang sering makan di sini sehingga akan memberikan pengalaman yang unik bagi kita.

Es Krim Toko Oen
Toko Oen (sumber: www.tripadvisor.com)
Menu andalan di Toko Oen adalah ice cream khas zaman kolonial Belanda dimana rasa dan teksturnya berbeda dengan es krim kebanyakan. Lalu ada juga minuman khas tempoe doeloe seperti es sirop, es kolang-kaling, es dawet selasih atau es campur. Toko Oen juga menyajikan varian menu makanan dari steak, cake & tart, nasi goreng, chicken salad hingga aneka kue kering khas tempoe doeloe.


3. Pantai Tiga Warna

Pantai Tiga Warna
Pantai Tiga Warna (sumber: www.tentangnusantara.com)
Di kabupaten Malang banyak sekali pantai-pantai indah yang menjadi objek wisata favorit para wisatawan. Jika ingin melihat Bali versi Malang maka kita bisa pergi ke Pantai Balekambang yang punya dua pura di pulau-pulau kecilnya, jika ingin pergi wisata dengan membawa oleh-oleh ikan laut yang segar maka ada Pantai Sendang Biru dengan Tempat Pelelangan Ikannya.
Tapi kali ini saya ingin sekali pergi ke pantai yang belum begitu dikenal oleh wisatawan yaitu Pantai Tiga Warna. Air laut yang bergradasi, biru dan hijau serta pasir pantainya yang putih jadi alasan mengapa pantainya diberi nama seperti itu. Pantai Tiga Warna lokasinya masih di kawasan Pantai Sendang Biru, Kabupaten Malang.

Terumbu Karang Pantai Tiga Warna
Pantai Tiga Warna (sumber: www.kompasiana.com/restuputriastuti)
Kenapa saya sangat ingin pergi ke Pantai Tiga Warna? Karena menurut informasi yang saya kumpulkan, kita bisa menikmati pemandangan bawah laut di Pantai Tiga Warna berupa gugusan terumbu karang yang indah. Bagi saya yang orang Malang, ini keren sekali karena selama ini suka mupeng kalau liat teman-teman yang snorkling di pantai-pantai dengan pemandangan bawah lautnya yang indah seperti Raja Ampat misalnya.


4. Masjid Tiban Turen

Masjid Tiban, Turen
Masjid Tiban, Turen (sumber: www.merdeka.com/darmadi sasongko)
Di Turen, Kabupaten Malang ada sebuah masjid yang konon katanya dibangun oleh para jin dalam waktu yang singkat, namanya Masjid Tiban. Tiban dalam bahasa Jawa artinya jatuh. Orang-orangnya menyebutnya Masjid Tiban karena penduduk di sekitar masjid tersebut tidak pernah melihat proses pembangunan masjid yang indah ini, tahu-tahu langsung muncul dengan megahnya di antara pemukiman penduduk, seolah-olah jatuh dari langit.
Masjid Tiban merupakan sebuah masjid yang terletak didaerah Turen Kabupaten Malang, tepatnya berada di area pondok pesantren Biharu Bahri’Asali Fadlaailir Rahmah Jl.Anggur Rt 27 Rw 06 Sananrejo Kecamatan Turen Kabupaten Malang.

Masjid Tiban, Turen
Masjid Tiban, Turen (sumber: www.merdeka.com/darmadi sasongko)
Saya ingin sekali ke Masjid Tiban karena ingin membuktikan kebenaran gosip tersebut. Saya percaya dengan yang namanya keajaiban dari Allah. Apalagi dengar-dengar Masjid Tiban ini dibangun tanpa adanya perencanaan desain dari seorang arsitektur, melainkan hanya berdasarkan petunjuk yang didapat sang pemilik pondok saat sholat istikharah. Melihat foto bangunan Masjid Tiban yang megah dan didominasi warna biru semakin menguatkan keinginan saya untuk mengunjunginya.


5. Bakso President

Bakso President
Bakso President (sumber: www.mivecblog.com)
Malang terkenal dengan baksonya, sejauh mata memandang kita akan dengan mudah menemukan penjual bakso di sepanjang jalan. Mulai dari yang kelas gerobak hingga kelas restoran, mulai dari yang direbus hingga yang dibakar. Oleh sebab itu belum sah rasanya kalau sudah ke Malang namun belum mencoba langsung bakso asli Malang.
Di antara penjual bakso yang jumlahnya puluhan di Malang, ada yang warungnya selalu ramai dan jadi jujukan para penggila kuliner baik itu dari warga Malang sendiri maupun wisatawan. Nah saya akan mengajak ke salah satu yang warung bakso yang terkenal di Malang yaitu Bakso President.

Bakso President
Bakso President (sumber: www.mivecblog.com)
Bakso President
Bakso President (sumber: www.mivecblog.com)
Keunikan dari Bakso President adalah letaknya yang berada di tepian rel kereta api namun begitu pengunjungnya sangat ramai, mulai dari yang bermotor hingga yang membawa mobil mewah. Selain itu di hamper semua dinding warungnya dipenuhi foto-foto para artis tanah air yang pernah makan bakso di Bakso President. Bakso di Bakso President memang enak, dagingnya lembut dan kuahnya lezat. Varian isinya juga bermacam-macam, mulai dari bakso kasar, bakso halus, bakso bakar, gorengan, tahu, usus dan lain-lain. Trus ada juga keripik bakso yang bisa dibeli pembeli sebagai oleh-oleh khas Malang.


6. Malang Night Market

Malang Night Market

Malang selain dikenal karena pesona wisata alamnya, juga dikenal karena wisata kulinernya. Sekarang ini banyak sekali bermunculan pusat-pusat wisata kuliner yang siap memanjakan lidah para pemburu kenikmatan kuliner. Salah satu yang masih gress adalah Malang Night Market. Pasar Malam yang bertempat di sebelah selatan Pasar Besar Malang, lebih tepatnya Jl. Kyai Tamin ini buka mulai dari pukul 17.00 hingga 00.00 WIB.

Malang Night Market

Kenapa saya ingin ke Malang Night Market? Karena di sini tak hanya menyediakan makanan khas kota Malang seperti bakso namun ada juga variasi kuliner lain misalnya Nasi Bebek Mercon, Nasi Bakar Grewol dan sebagainya. Untuk kudapan ada Burger Gosong, Ketan Duren, Sosis Bakar, Bikang Imut, Tahu Mlothot dan masih banyak lagi lainnya. Dijamin malam-malam yang dingin di kota Malang akan menjadi hangat ketika berwisata kuliner di Malang Night Market. Apalagi harga makanan di sini juga ramah di dompet, makin sip deh sebagai destinasi wisata kuliner andalan kota Malang.


7. Pusat Oleh-Oleh Sanan



Pusat Oleh-Oleh Sanan
Toko Keripik Tempe di Sanan (sumber: www.wisatakuliner.com)
Selain bakso, Malang identik dengan oleh-oleh khasnya yaitu keripik tempe dan keripik buahnya. Dimana lagi kita akan mencarinya selain di daerah Sanan. Di sepanjang jalan kita bisa melihat deratan toko di kanan dan kiri yang menjual keripik tempe beraneka rasa, mulai dari rasa original, rasa keju, barbeque hingga lada hitam. Keripik buahnya juga bervariasi, ada keripik apel, nangka, salak dan lain-lain.

Kawasan Sanan
Kawasan Sanan (sumber: www.malangcityofheaven.blogspot.com)
Kenapa harus ke Sanan? Karena memang di sinilah sentral oleh-oleh keripik tempe. Dari segi rasa dijamin keripik tempenya enak karena Sanan sendiri dikenal sebagai daerah industri pembuatan tempe yang rasanya tidak diragukan lagi. Dijamin tempenya aseli khas Malang, bukan KW apalagi terbuat dari plastik he he he. Saya sendiri kalau ada sahabat yang main ke Malang atau saya main ke rumah kerabat/sahabat di luar kota pasti saya belikan oleh-oleh berupa keripik tempe dan keripik buah khas Malang.


8. Inggil Museum Resto

Inggil Museum Resto
Inggil Museum Resto (sumber: www.satyawinnie.com)

Coba bayangkan betapa uniknya sebuah gabungan konsep antara museum dan restoran dimana kita bisa melihat benda-benda bersejarah nan antik sambil menikmati sajian kuliner yang memanjakan lidah. Jawabannya ada di Inggil Museum Resto.
Rumah makan milik Dwi Cahyono ini letaknya sangat strategis yaitu di Jl.Gajahmada No.4 yang berada di belakang Gedung Walikota Malang dan tak jauh dari Stasiun Kota Baru Malang. Sesuai namanya di Inggil Museum Resto kita bisa melihat berbagai koleksi benda-benda kuno dan bersejarah seperti radio, uang, lukisan, jam dinding hingga alat pengeriting rambut kuno. Lengkap sekali bukan? Trus ya, sajian kulinernya juga memanjakan lidah. Masakan di Inggil Museum Resto didominasi menu khas Jawa Timur seperti pecel dan lalapan ayam.

Inggil Museum Resto
Koleksi radio kuno di Inggil Museum Resto (sumber: www.satyawinnie.com)
Ironisnya sebagai warga Malang asli saya malah belum pernah ke sini. Beberapa waktu yang lalu saya sempat dapat tiket acara bincang kuliner di Inggil Museum Resto namun sayang karena ada kesibukkan sehingga tidak jadi datang. Sayang sekali saya melewatkan kesempatan emas itu, itulah sebabnya kenapa saya ingin sekali datang ke sini.


9. Gunung Bromo

Gunung Bromo
Gunung Bromo (sumber: www.indonesia.travel/id/)
Inilah puncak dari perjalanan wisata keliling Malang versi Keluarga Biru yaitu Gunung Bromo. Siapa yang tak mengenal Bromo. Bahkan ada ungkapan jangan pernah bilang sudah pergi wisata ke Jawa Timur jika belum pernah menjejakkan kaki di Gunung Bromo.
Saya ingin sekali pergi ke Gunung Bromo menyaksikan matahari terbit di pinggiran kawah Bromo yang masih aktif. Kalau bisa sih di bulan Oktober-November karena pada saat itu penduduk asli Bromo yaitu Suku Tengger menggelar upacara Kasada. Dalam upacara tersebut mereka akan membawa sesajen berupa ayam, sayuran dan uang ke puncak Gunung Bromo. Sesajen itu akan dilemparkan ke kawah sebagai persembahan untuk Sang Hyang Widi Dewata.
Selain itu juga saya ingin mencoba berkuda di lautan pasir bromo. Lautan pasir ini luasnya 525o hektar dengan ketinggian 2.392 meter, keunikan alam ini hanya ada di Indonesia. Lautan pasir ini terlihat mengagumkan saat matahari menyapukan sinarnya yang kejinggaan di pagi hari, terlihat jelas dari Cemorolawang, salah satu pintu masuk kawasan Taman Nasional Bromo.


10. Hotel Tugu Malang


 

Mengunjungi berbagai macam objek wisata di Malang memang sangat menyenangkan namun di satu sisi juga melelahkan. Oleh karena itu saya ingin beristirahat di sebuah tempat yang istimewa dan nomer satu di Malang, tempat itu bernama Hotel Tugu Malang.
Hotel Tugu bisa disebut sebagai hotel paling bergengsi di Kota Malang. Hotel yang terletak di depan Alun – Alun Tugu ini memang menjadi jujukan para pejabat bahkan Presiden R. I. Ya, Hotel Tugu memang menjadi favorit para pesohor Indonesia. Barang – barang antik dan suasana khas Jawa kuno adalah daya tarik utama hotel ini.

Apsara Residence Hotel Tugu Malang
Apsara Residence Hotel Tugu Malang (sumber: www.btravindonesia.com)
Walaupun saya tinggal di Malang namun saya kepingin bisa merasakan bermalam di hotel berbintang lima ini. Merasakan bulan madu kedua di Honey Moonlight Suite, dimana kami bisa menikmati candle light dinner romantis di balkon kamarnya yang menghadap langsung ke Alun-Alun Tugu. Atau merasakan kenyamanan bermalam di spa privat dan tempat tidur selebar 3,5 m yang dihiasi kelambu warna – warn di Apsara Residence. Aah benar-benar sebuah kemewahan hidup yang menggoda hati.


Demikianlah artikel saya tentang Top 10 Places You Must Visit in Malang Before You Die. Semoga berguna bagi para traveller yang akan melakukan travelling ke Malang. 

Referensi:
www.google.com
www.wikipedia.org


Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

38 comments:

  1. Waaah banyak yang belum saya kunjungi nih dari 10 cuma 1 yang sudah. Gunung Bromo doang :D eh btw bukannya Bromo itu masuk Probolinggo ya? *Bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut keterangan di wikipedia, wilayah Gunung Bromo masuk di 4 kabupaten Mbak Lina, salah satunya Kabupaten Malang. Ayo Mbak kalau liburan keliling kota Malang menjelajahi semua objek wisata di atas.

      Delete
    2. Aku niiihhh..4 thn di malang tp blm kesono sono...hiks..
      Green metro car oke jg nih

      Delete
    3. Mbak Inda: belum pernah ke Bromo ya Mbak? Iya monggo silakan dicoba green metro car-nya.

      Delete
  2. Pengen deh ke Pantai Tiga Warna, trus penasaran juga ama masjid Tiban, Turen... eh dulu waktu kita kopdar aku dikasih oleh-oleh kripik tempe ama kripik buah itu beli di Sanan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga pengin tapi medannya jauh dan berat Dee tapi aku yakin kalau buatmu sih keciil.
      Barusan temenku komen, ternyata rumahnya deket Masjid Tiban. Dia bilang Masjid Tiban itu dibangun manusia kok :D. Dibangung sejak dia di bangku SD dan baru booming pas dia kuliah.
      Iya aku beli keripik tempe dan buahnya di Sanan.

      Delete
  3. Malang emabg cantik ya, dulu pernah ke Malang tapi cm ke daerah Batu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu Batu memang masih bagian dari Kabupaten Malang namun sekarang Batu udah berdiri sendiri secara administratif sebagai kota. Ayo Mbak main lagi ke Malang dan kunjungi 10 objek di atas.

      Delete
  4. Pantai 3 warna? Dekat sendang biru? Apanya pantai goa China wan? Masuk list pulang kampung, ntar kopdar ya....tapi nggak usah diblender jadi brownis :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di antara Sendang Biru dan Goa China Mbak.
      Oke-okey, ntar hubungi di nopeku ya. Ahahaha jangan kuatir Mbak.

      Delete
  5. Malang memang selalu menyenangkan buat berlibur :) ada banyak kuliner enak, dan destinasi seru buat di eksplore :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener sekali Mas, udah pernah bahas Malang di webnya belum?

      Delete
  6. Pantai 3 warna? Dekat sendang biru? Apanya pantai goa China wan? Masuk list pulang kampung, ntar kopdar ya....tapi nggak usah diblender jadi brownis :))))

    ReplyDelete
  7. wow, keren mas, ternyata banyak sekali objek wisata yang ada di Malang :)

    ReplyDelete
  8. Bakso president melegenda banget yaaa hahaha, aku masih penasaran kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah geng cumilebay harus ke sana tuh rame-rame, borong bakso n kripik baksonya Mas.

      Delete
  9. wah, banyak sekali tempat menarik di Malang. thanks for shairng, walau gatau apa bisa berkesempatan ke Malang, tapi..pengen banget ke Bromoooo, pengen sama anak2 kalo mereka udah besaran :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya doakan semoga Mbak Kania sekeluarga diberi kesempatan untuk bisa main ke Malang dan Bromo. Saya juga pengin ajak keluarga ke Bromo.

      Delete
  10. Boleh juga tuh makanan sama pemandangan nya :D
    kalau liat pemandangan bagus gitu, suka pengen selfi terus :D
    dimanapun berada, selfi tidak akan pernah terlewatkan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dicoba Mbak kalau main ke Malang.
      Sah-sah saja Mbak selfie asalkan tidak sampai membahayakan diri.

      Delete
  11. Paket wisata ke malang dong mas? Kalo ada bisa mnta email ato contact number-nya😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Mbak, kebetulan saya punya kontak FB-nya. Silakan tanya-tanya di sini: www.aiyahjayawisata.com Jl. Raya Jetak No.27 Pandaan Pasuruan. Telp (0343)638788/081 333 277 088

      Delete
  12. Sama seperti mbak Lina, dari 10 tempat menarik itu baru 1 yang aku kunjungi, yaitu Bromo :))
    Besok-besok kalo ke Malang lagi aku mau ke 9 tempat itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin pasti lebih banyak ke Batu ya Mbak.
      Siip, moga diberi kesempatan untuk ke 9 tempat itu, sama keluarga biru ya Mbak? he3 aamiin.

      Delete
  13. ada banyak tempat yang belum saya singgahi. Salah satunya, yang pantai 3 warna :) Salam kenal mas, saya juga Blogger Malang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mas, kurang publikasi sehingga banyak warga Malang sendiri yang belum tahu.
      Salam kenal balik, senang bertemu blogger Ngalam :-)

      Delete
  14. baru pernah ke oen sama bromo. baso president kemaren gak sempet, padahal lewat :(
    rencananya nanti saat meeting pertengahan tahun akan di Malang. pengen eksplor malang lebih lama dan penasaran sama masjid tiban ture.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah belum pernah ke Oen padahal sering juga sih lewat depannya :D
      Pertemuan kantor ya Mbak?
      Samaa, saya juga penasaran n pengin ke Masjid Tiban.

      Delete
  15. Malang memang cantik yaa, pengen banget ke pantai tiga warna. Dulu sempet bingung saat tahu ada pulau sempu dan pantai di Malang. Karena bola bali ke Malang taunya Malang itu dataran tinggi, ternyata punya pantai cantik juga.

    ReplyDelete
  16. Green metrocar cuma ada di kota malang aja ya mas? Untuk pembayarannya bagaimana ya?

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. MALANG!!!

    Nggak pernah gagal bikin semua orang terpesona kalau ke Malang :)

    ReplyDelete
  19. malang banget pkoknya
    www.sepatusafetyonline.com

    ReplyDelete
  20. Boleh lah kita meetup sesama backpacker. Sya insya Alloh akhir tahun mau k malang. Siapa tau bisa keliling malang bebarengan ..hehe

    ReplyDelete
  21. Dari ke sepuluh tempat baru jalan ijen aja yg pernah sya lewati, tp belum pernah ke sana pas waktu CFD sih..hihi
    yg pingin banget dikunjungi itu bromo dan masjid tiba turen tp belum kesampaian :(

    ReplyDelete
  22. Wah,,, wah,,, rame sekali disini, saya sendiri yang asli warga malang gak kepikiran sampai kesini, jadi bangga menjadi warga malang kalau begini,,, Terima kasih mas Ihwan Hariyanto

    ReplyDelete
  23. asik sekali, baru beberapa wisata yang baru kujelajahi semoga bisa menjelajah lagi dissana

    ReplyDelete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.