Duo Ai Juara Lomba Mewarnai Anak

 

lomba anak 2022

Hallo Gengs Biru, setiap orang tua pasti bangga dan bahagia jika anaknya bisa mencapai sebuah prestasi baik itu di sekolah maupun di luar sekolah. Apalagi jika prestasi tersebut bisa dijadikan portofolio saat mendaftarkan diri ke jenjang sekolah yang lebih tinggi. Maka tak heran jika banyak orang tua yang mengikutkan anak-anaknya pada les ini itu misalnya les mewarnai, renang, model dan masih banyak lagi lainnya.

Kebetulan saya sejak kecil suka menggambar dan mewarnai namun saat itu saya tidak tahu harus bagaimana mengembangkan bakat yang saya miliki. Orang tua juga tidak kepikiran untuk mengarahkan dan mengembangkan bakat saya. Ya saya memaklumi karena kesibukan mencari nafkah dan keterbatasan informasi menjadi penyebabnya.

Aiman Ingin Memiliki Piala

Setelah saya menjadi orang tua, saya sebenarnya ingin mengikutkan Mas Aiman les mewarnai dan mengikutkan dia lomba-lomba mewarnai. Alhamdulillah di sekolah TK-nya saat itu ada ekstra mewarnai dan beberapa kali juga ada info lomba mewarnai. Namun ternyata Mas Aiman kurang berminat, bahkan pernah ikut satu lomba mewarnai dia merasa kecapekan padahal gambarnya belum selesai. Dari situ akhirnya kami menyadari kalo Aim nggak suka ikut-ikutan lomba, kami juga nggak mau memaksanya. Takutnya kami jadi orang tua yang egois memaksakan keinginan memiliki anak yang berprestasi padanya.

 Namun diam-diam, Mas Aiman menyimpan keinginan untuk memiliki banyak piala seperti salah satu teman TK-nya yang memang sering ikutan lomba. Tapi ya gitu, kalo mau diikutkan lomba itu dia nggak mau karena capek kalo harus mewarnai full. Lha gimana sih Nak hehehe

Saat dia duduk di bangku TK B kami mengikutkan dia les baca tulis dan menghitung, kok ya kebetulan di les ini para peserta yang sudah lulus akan mendapatkan piala. Dari situ Mas Aiman semangat mengikuti les agar nanti dapat piala. Alhamdulillah dia bisa menyelesaikan les, kemampuan baca tulis dan angkanya lumayan juga.

Ikut Les dan Mengikuti Lomba Mewarnai

Kini Mas Aiman sudah kelas 3 SD, selama rentang waktu dari TK B sampai sekarang dia nggak pernah ikutan les apalagi lomba mewarnai. Kalo boleh jujur, sebenarnya saya masih menyimpan keinginan untuk melihat anak-anak saya bisa berprestasi seperti anak lainnya. Kebetulan ada salah satu anak sahabat Mama Ivon dan anak teman saya di komunitas youtuber anak yang sering juara lomba mewarnai. Tapi kembali lagi, saya nggak mau jadi orang tua yang memaksakan keinginan saya pada anak-anak.

Entah mungkin Allah kasihan lihat saya yang masih memendam keinginan, suatu hari salah satu orang tua teman sekolah Mas Aiman menawari Mama Ivon untuk les mewarnai buat anak-anak. Kebetulan dia punya kenalan guru les mewarnai yang mengajar dari rumah ke rumah. Biayanya cukup terjangkau dan bisa berkelompok. Dari situlah akhirnya Mas Aiman belajar mewarnai bersama Adek Aira juga, selain itu ada temannya Mas Aiman dan adiknya jadi total 4 anak. Saya lihat guru lesnya, namanya Pak Bimo, cukup telaten dan sabar. Anak-anak juga senang mengikuti les tersebut, meskipun ya masih saja ngeluh capek kalo kelamaan mewarnai. Wajar sih namanya juga anak-anak yang tenaga dan daya konsenstrasinya masih belum lama seperti orang dewasa.

Karena sudah ikutan les, kami pun pede mengikutkan anak-anak lomba mewarnai. Yang pertama lomba mewarna online yang informasinya kami dapatkan di sekolah TK Aira. Alhamdulillah Adek Aira nyantol juara ke dua, dia dapat sertifikat dan piala. Dari situ Mas Aiman kayak ingin juga dapat piala dan termotivasi ikutan lomba. Akhirnya saat ada lomba mewarnai offline di sebuah mall kami daftarkan dia.

Perjuangan Mendampingi Anak Berlomba


lomba anak 2022

Buat saya ini adalah pengalaman pertama kali mendampingi anak ikutan lomba secara offline. Kami datang hanya bertiga: saya, Mas Aiman n Aira. Mama Ivon nggak ikutan sebab dia sedang kurang fit. Kalo di jadwal lombanya sih, durasinya hanya sebentar yaitu dari jam 13.30 sampai 15.00. Kami sempat kuatir juga pas berangkatnya karena kami baru berangkat dari rumah ya jam setengah dua. Mama Ivon sampai ngomong: “Ini niat ikut lomba nggak sih, harusnya itu berangkat dari rumah jam satu.”

Benar saja, saat kami tiba di lokasi lombanya sudah dimulai. Oh iya, di event ini nggak hanya lomba mewarnai namun ada juga lomba matematika, sains, menghafal doa dan surat pendek, kolase, model dan tari. Untungnya saat itu yang baru dimulai lomba matematik dan sains. Setelah melakukan pendaftaran, kami menunggu sambil melihat anak-anak lain yang sedang berlomba menghafal surat pendek dan doa.

Agak lama juga menunggu lomba mewarnai dimulai, entah panitia nungguin apa. Lomba mewarnai baru dimulai kira-kira pukul 15.30. Awalnya yang mau ikutan lomba mewarnai itu hanya Mas Aiman namun setelah tiba di lokasi, Aira pengin ikutan juga. Masalahnya kami hanya bawa 1 meja mewarnai, Mas Aiman akhirnya mengalah tidak menggunakan meja. Eh lama-lama dia merasa pusing karena harus membungkuk, karena kasian akhirnya saya pulang untuk mengambil meja satunya. Oh iya, sebelumnya saya udah memesankan mereka sosis bakar agar tidak laper dan makin semangat ngelomba.

lomba mewarnai

lomba mewarnai


“Eh Rafa, jangan lari-larian terus, besok masih ada lomba lagi lho!” larang seorang ibu pada anaknya yang sejak tadi main kejar-kejaran sama temannya. Anak yang menggunakan baju muslim warna coklat itu sudah selesai mengikuti lomba hafalan doa dan surat.

Mendengar hal itu saya jadi penasaran, kira-kira ibu itu dalam sebulan mengikutkan anaknya berapa lomba ya. Sudah jadi rahasia umum jika ada bahkan banyak orang tua yang sangat terobsesi punya anak berprestasi, diikutkan berbagai macam les agar bisa menang lomba. Ikut lomba di sana-sini, baik itu di dalam maupun luar kota.

Sempat ada drama juga sih antara saya dan Mas Aiman ketika dia akan menyerahkan kertas gambarnya ke panitia. Saya lihat ternyata dia tidak mewarnai bagian latar belakang seperti langit dan rumput.

“Lho Kak, kok langit dan rumputnya nggak kamu warnain?”

“Capek aku…”

“Sayang banget Kak, ayo diwarnain juga. Peserta lainnya masih ada yang belum selesai juga kok,” ucap saya berusaha memberi semangat.

Tapi Mas Aiman jadi kesal dan agak marah. Saya pun bilang terserah kalau dia nggak mau lanjutin tapi jangan sedih ya jika nanti tidak berhasil jadi juara. Akhirnya Mas Aiman pun mau melanjutkan lagi.

Lomba terakhir yang digelar adalah lomba model yang hanya diikuti oleh 2 orang peserta. Meskipun begitu mereka tetap tampil dengan penuh semangat berlenggak-lenggok di atas panggung. Setelah itu dimulailah pengumuman pemenang dari setiap lomba, yang mana setiap peserta ternyata mendapatkan piala. Untuk juaranya mulai dari Harapan 4 sampai Juara 1, sementara yang tidak menang mendapatkan piala nominasi.

Menurut saya ini ada positif dan negatifnya sih. Sisi positifnya semua anak-anak tampak senang dan bangga, baik itu yang berhasil menjadi juara maupun yang hanya nominasi. Anak-anak itu tidak mempermasalahkan apakah jadi juara atau hanya nominasi, mereka sudah senang bisa naik ke panggung dan mendapatkan piala. Sedangkan sisi negatifnya khawatir terbentuk mindset yang salah di benak anak-anak bahwa saat ikut lomba tidak perlu totalitas. Toh menang atau kalah tetap dapat piala. Khawatirnya jika mereka mengikuti lomba yang menerapkan system yang berbeda, mereka akan kecewa saat tidak dipanggil ke panggung atau mendapatkan piala hanya sebagai nominasi. Kalau menurut Mama Papa gimana?


pemenang lomba mewarnai anak

pemenang lomba mewarnai anak

Alhamdulillah Mas Aiman berhasil menjadi juara 2 dan Aira juara harapan 2. Anak-anak tampak senang dan bangga, apalagi Mas Aiman yang sejak TK baru sekali ikutan lomba mewarnai dan belum pernah merasakan dipanggil naik ke panggung sebagai pemenang. Sebagai orang tua saya juga bangga pastinya, tidak sia-sia perjuangan Mas Aiman mewarnai meskipun sempat drama.

Bagi saya ini pengalaman pertama mengantarkan anak ikutan lomba dan kalau ditanya gimana kesannya? LUAR BIASA perjuangannya, beneran deh. Orang tua harus nungguin dari siang sampai menjelang maghrib. Ini masih untung lokasi lombanya di dalam mall jadi adem trus kalo laper tinggal beli di food court. Nggak kebayang kalo lombanya outdoor. Jadi saya salut dan kasih jempol untuk para orang tua yang selama ini rajin mengantar dan menungguin anaknya ikutan lomba.

 

 

2 comments

  1. Wah berbakat semua ini anak-anaknya, adeknya optimis banget dan abangnya ngikut deh. Gemesin banget Aira pas mendorong abangnya buat lanjut mewarnai. Selamat untuk anaknya, bangga pasti.

    ReplyDelete
  2. In return, they’ll often be rewarded with free spins or a small amount of casino bonus funds. 카지노사이트 Naturally, end result of} reality that|the truth that} the casino does not gain any money in such a proposal, they're quite uncommon. These promotions give you free spins on particular real money slots. Gambling websites usually give spins away to advertise new games or upcoming casino tournaments. Or, when you favor betting on sports, then MyBookie’s welcome bonus may be be} a better fit for you.

    ReplyDelete