Keluarga Biru

Featured Post

Berumur Panjang Demi Keluarga Tercinta - My Healthiness My Precious Moment

Di keluarga besar saya, umur para pria mayoritas lebih pendek bila dibandingkan dengan umur para wanita. Sejak lahir saya tidak...

Laman

Waktu yang Tepat Untuk Memiliki Anak Kedua

Keluarga Biru         5 comments
 
Waktu Yang Tepat Untuk Memiliki Anak Kedua
Aim minta adek?


Wacana untuk memiliki anak kedua alias memberi adik kepada Aiman sempat menghangat di Keluarga Biru belakangan ini. Pencetusnya adalah sikap Aiman yang nampak senang jika melihat bayi atau anak yang lebih kecil, paling sering dia akan bilang: Adek…adek. Dia juga suka menciumi para sepupunya yang usianya lebih muda. Trus jika melihat ada bayi menangis dia akan spontan ngomong ke saya atau Mama Ivon: “Nangis…Dek nangis…!”

Pencetus kedua adalah beberapa teman kami yang saat ini sudah hamil anak kedua. Kebetulan usia anak pertama mereka juga tidak beda jauh dengan Aiman sehingga kami (saya lebih tepatnya) termotivasi untuk mengikuti jejak mereka he he he
Keputusan untuk menambah anak memang sudah kami rencanakan namun tidak dalam waktu dekat ini. Ada beberapa pertimbangan yang perlu kami pikirkan agar kehadiran anak kedua dapat diterima oleh semua anggota Keluarga Biru dengan baik.

  • Kondisi Keuangan

Saat ini kami masih konsentrasi menyelesaikan renovasi rumah sehingga hampir sebagian besar pemasukan kami tersedot ke sana. Kita harus realistis bahwa biaya hidup saat ini semakin besar, apalagi dengan adanya kehadiran anak. Mulai dari saat hamil hingga melahirkan membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Dan setelah itu kita harus memenuhi kebutuhan bayi mulai dari biaya kesehatan hingga kelak biaya pendidikannya.
Kalau kami memiliki anak kedua sekarang kami khawatir tidak bisa memenuhi kebutuhannya sebaik kami memenuhi kebutuhan Aiman dulu. Malah bisa saja nanti kebutuhan Aiman yang harus disesuaikan agar bisa memenuhi kebutuhan adiknya.
  • Kondisi Mama Ivon

Aiman dulu lahir melalui operasi Caesar, menurut dokter kandungan yang menangani persalinannya jika ingin melahirkan secara normal di persalinan kedua maka minimal jaraknya adalah dua tahun. Namun jika ingin lebih aman lagi adalah empat tahun untuk memberikan kesempatan bagi jaringan di luka bekas operasi recovery secara sempurna. 
  • Umur Aiman

Aiman baru genap berusia dua tahun, masih manja-manjanya sama kami. Menurut kami di usia segitu masih terlalu kecil untuk diajak berbagi kasih sayang dan perhatian orang tua. Meski dia senang jika melihat bayi namun kami saat ini ingin memberikan yang terbaik dulu buatnya. Kami rasa di usia empat tahun nanti Aiman sudah siap menerima kehadiran seorang anggota baru di Keluarga Biru.

Topik mengenai usaha untuk memiliki anak kedua terkadang tidak bisa dinalar oleh akal manusia. Ada yang sudah berusaha mati-matian sampai konsultasi ke dokter namun tak kunjung berhasil, padahal usia anak pertama sudah semakin besar. Seperti kasus tetangga saya, anak pertamanya sudah beranjak remaja namun belum kunjung dikaruniai anak kedua. Beberapa waktu lalu sempat hamil tapi sayang menginjak usia kehamilan bulan kedua mengalami keguguran. Sementara itu istri teman kerja saya sudah pakai KB spiral semenjak kelahiran anak kedua, eh ternyata kebobolan dan sekarang sudah melahirkan anak kembar. Penyebabnya sang bidan kurang tepat memasang spiralnya wekekekeke.
Setiap keluarga memiliki pertimbangan sendiri kapan waktu yang tepat untuk memiliki anak kedua, tergantung kondisi masing-masing. Apapun pilihannya, tidak ada yang benar ataupun salah. Cukup banyak orang yang berpendapat kurang baik jika Anda hamil lagi ketika anak pertama berusia kurang dari enam bulan. Ada juga yang berpendapat, semakin tua usia anak pertama, semakin baik sebelum dia punya adik lagi.
Menurut para pakar usia di bawah 1 tahun atau di atas 4 tahun justru merupakan waktu yang tepat untuk mempunyai anak lagi. Ini didasarkan pada hubungan kakak-beradik dengan orang tuanya, persaingan saudara sekandung dan rasa percaya diri mereka. Anak-anak di bawah 1 tahun belum merasakan status istimewa yang mereka miliki, sementara anak umur 4 tahun sudah cukup puas menikmati perhatian dari ayah ibunya. Ditambah lagi mereka sudah mempunyai kesibukan sendiri. Beberapa pasangan lainnya berpendapat, anak yang selisih umurnya sedikit justru bagus karena mereka bisa menjadi teman bermain. Dan orangtua juga tidak perlu menghabiskan waktu terus-menerus mengurus anak bayi.
Nah kemarin Mama Ivon sempat terlambat datang bulan selama hampir sebulan. Kami berdua jadi harap-harap cemas gitu, kalau memang hamil ya disyukuri mungkin memang menurut Allah kami sudah waktunya memiliki anak kedua. Masalah keuangan kami akan berusaha lebih maksimal lagi dan yakin tiap anak membawa rezekinya masing-masing. Tapi Mama Ivon galau takutnya saat pindahan nanti tidak bisa maksimal menata barang-barangnya, maklum deh ibu-ibu yang punya banyak printilan di dapurnya he he he. Kami sudah mengeceknya dengan test pack saat pulang ke Blitar kemarin namun hasilnya negatif. Saat sudah tiga hari kembali ke Malang masih belum juga dating bulan, akhirnya saya beli lagi test pack malam-malam.
Eh pagi harinya, belum sempat saya ngingetin Mama Ivon untuk mengecek lagi, dia sudah buru-buru ke kamar mandi sambil ngomong: “Aku dapet..!” Yaachh, Aiman belum jadi punya adik neh.



Referensi:

http://www.tabloidnova.com/Nova/Keluarga/Anak/Sudah-Siap-Punya-Anak-Kedua/

http://wolipop.detik.com/read/2013/08/20/091733/2334749/857/adakah-waktu-terbaik-punya-anak-kedua-ini-yang-perlu-dipertimbangkan


Published by Keluarga Biru

Keluarga Biru adalah blog milik Ihwan Hariyanto dan Ivonie Zahra. Mereka menulis tentang parenting, traveling dan kuliner yang mereka lakukan bersama dua buah hati mereka Aiman dan Aira.
Follow us Google+.

5 comments:

  1. Insya Allah tahun depan saja ya pa, mama pengen ambekan dulu :D
    Belum bisa sapih, masa mau hamil lagi hihhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, moga tahun depan keadaan keluarga biru sudah lebih baik dan siap menerima anggota keluarga baru ;-)

      Delete
  2. Ainaaammm semangat minta adeknya yaaa *lhoooo :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Tante, aku pengin ada temennya kalau main, Papa dan Mama sibuk ngeblog mulu :P
      Btw Tante typo ya ngetiknya, namaku Aiman bukan Ainam :-)))

      Delete
  3. Kaya Asma aja nih. Asma aja tiap hari pegangin perutku, dibilang ada adeknya.

    ReplyDelete

Jika menurut Anda artikel ini berguna mohon dukungannya dengan memberikan donasi via PayPal untuk maintenance blog Keluarga Biru. Terimakasih ^_^

Google+ Followers

Followers

Total Pageviews

Contact

Powered by Blogger.