Menolak Lupa - Keluarga Biru: Travelling, Kuliner, Parenting dan Lifestyle

Menolak Lupa

by - September 26, 2018




Pagi itu saya berangkat ke kantor dengan terburu-buru. Hmm sebenarnya juga enggak pagi hari itu aja sih saya berangkat kerja terburu-buru tapi hampir setiap hari wekekeke. Ketika mau sampai di perempatan yang sudah dekat dengan kantor, saya mendadak teringat sesuatu.

SAYA LUPA MEMATIKAN KOMPOR GAS..!!



Jadi ceritanya Mama Ivon sama Mas Aiman berangkat duluan ke sekolah, sementara saya kebagian tugas nganterin Aira ke rumah ibu untuk dititipin pada sepupu saya. Setelah saya nitipin Aira saya memanasi masakan sambil menyiapkan bekal makanan untuk kerja. Kalau nggak salah (namanya juga pelupa yes, jadi harap maklumin jika beneran salah) waktu itu pas masakannya udah mendidih saya nggak matiin kompornya tapi saya kecilin sampai api terkecil. Maksud saya setelah saya ambil sayur buat bekal kerja, mau saya didihkan sekali lagi agar nggak basi.
Naah, sesaat setelah saya ambil masakan buat bekal kejeda sama urusan lain (entah apa saya juga lupa, doooh kah lupa mulu) sehingga saya nggak jadi mendidihkan masakan itu lagi dan LUPA TIDAK MATIIN KOMPORNYA.
Saya pun kemudian berangkat kerja dengan terburu-buru karena sudah siang dan seperti yang sudah saya ceritakan di awal, saya baru menyadari keteledoran saya itu ketika saya sudah mau sampai di tempat kerja.

Bayangin, saya membiarkan kompor menyala selama kurang lebih 10 hingga 15 menit. Padahal di rumah nggak ada orang sama sekali.


Dengan panik saya segera menepi dan menelpon sepupu saya.

“Nduk, aku tadi manasin masakan trus lupa nggak matiin kompornya. Tolong kamu cek segera ke rumahku..!”
Sepupu saya lalu menutup telpon dan menuju ke rumah saya. Saya sudah panik level 5 membayangkan kompor di rumah memanasi masakan di panci hingga habis tak tersisa. Trus... aah saya nggak berani melanjutkannya...
“Gimana Nduk?”
“Kompornya udah mati Mas pas aku sampai di rumah. Kayaknya sih gasnya habis.”

ALHAMDULILLAH...saya legaaa sekali mendengarnya.

Saya pun baru ingat kalau gas kompornya memang sudah mau habis pagi itu. Duh nggak kebayang kalau gasnya masih ada atau pagi itu saya menggantinya dengan gas yang baru.


Cerita di atas adalah satu dari sekian akibat sifat pelupa yang belakangan ini menyerang saya. Lupa menaruh kunci motor menempati urutan teratas, disusul kemudian dengan lupa menaruh bedak dan minyak telon anak-anak, lupa menaruh sisir, lupa menaruh hape. 

Mama Ivon sampai berulang kali mengelus dada setiap kali sifat pelupa saya kambuh. Dia sampai membuatkan gantungan khusus kunci di ruang tamu dan mendisiplinkan saya untuk menaruh kunci motor dan kunci lainnya di situ.

“Oalah Aiman Aira, kalian nanti yang sabar ya jika Bapak umur 40 tahun makin parah sifat pikunnya.” Gitu deh omongan Mama Ivon setiap kali hilang kesabaran.

Saya sendiri heran kenapa saya belakangan ini jadi pelupa banget. Kalau nggak salah sih sekitar 6 bulanan atau malah lebih hehehe. Yang saya lupa itu selalu kejadian-kejadian sepele yang baru saja terjadi. Khusus untuk kasus kompor itu, bukan kejadian sepele tapi GAWAT.

Alhamdulillah kalau untuk hal-hal penting misalnya nomer hape Mama Ivon saya ingat (malah dia yang nggak ingat berapa nomer hape saya), pin 2 kartu ATM yang berbeda, password 3 email semuanya beda, password 5 akun IG, 2 akun twitter semuanya masih bisa saya ingat dengan baik.


Jadi saya bingung, jenis sifat pelupa apa saya ini? 


Apa mungkin saya ini mengidap Short Term Memory Lost Syndrome atau Sindrom Lupa Sejenak seperti Dory??


Tadi saya sudah googling untuk mencari tahu apa penyebab Short Term Memory Lost Syndrome antara lain: pengaruh obat (saya tidak sedang sakit yang mengharuskan saya mengkonsum obat dalam jangka waktu tertentu), konsumsi alkohol (NO), kebiasaan merokok (BIG NO), kurang istirahat (kayaknya sih iya karena Duo Ai punya kebiasaan tidur larut malam), depresi dan stress (hmmm apa mungkin ya wekekeke), kekurangan gizi (wakakaka parah dah, saya emang kurus tapi Insya Allah saya nggak kekurangan gizi kok) dan cedera kepala (yang sering cedera ATM, baru tanggal muda eh tahu-tahu rekening udah nipis aja buat bayar ini-itu).


Mama Ivon sih sudah beberapa kali menyuruh saya minum suplemen peningkat daya ingat tapi ya gitu lupa mulu mau beli. Namanya juga pelupa wekekeke.

Menulis cerita ini sebenernya secara nggak langsung melatih otak saya untuk mengingat kembali cerita yang sudah berlalu beberapa waktu yang lalu. Tadi udah googling juga sih, 6 cara meningkatkan daya ingat di sini. Silakan klik bagi yang mengalami masalah yang sama dengan saya.

Oke, sekian dulu cerita curhatku  saya. Kalau ada yang mau kasih tips meningkatkan daya ingat silakan tulis di komentar. Kalau ada yang mau kasih job langsung aja email atau WA saya wekekeke. Oh iya, meski di tulisan ini ada backlink di atas tapi sueerr ini bukan job review atau content placement obat peningkat daya ingat! Tapi karena saya malas aja nge-rewrite wekekekeke.



You May Also Like

6 comments

  1. Penting dikasih disclaimer kalo bukan job ya mas huahahaha. Saya juga pelupa nih mas. Makanya kalo naruh apa2 seringnya bilang ke anak2. Kak mamah taruh ini di sini siapa tau besok2 pas butuh mama lupa, ingetin ya 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wekekekeke kan kata senior, disclaimer di blog itu salah satu ciri blogger profesional.
      Iyaa sama Mbak, aku juga suka ngomong ama Mama Ivon atau rekan kerja kalau nyimpan sesuatu.

      Delete
  2. Ada doanya biar enggak pikun, Mas :D (komennya kok sama aja kayak yg dulu :D) tapi jangan tanya saya karena saya lupa doanya (maklum saya juga pelupa :D). Googling aja ya, Mas.
    Sama kayak mbak Rahmi juga, kadang saya juga bilang ke orang rumah kalo lagi manasin sayur atau masak air dll. Beberapa kali (gak cuma sekali) panci dan wajan sampai gosong gara2 saya lupa soalnya. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ada doanya ya, oke saya googling nanti.
      Hihihi trus masak sayur lagi nggak Mbak kan sayurnya udah menguap kelamaan dipanasin?

      Delete
  3. duh mas ihwan ini juga sering banget kejadian sama mama dirumah pagi2 manasin sayur atau masakan apa gitu terus di tinggal nonton mama dedeh apa berita terus lupa deh kalau sudah mendidih airnya, paling parah beberapa waktu lalu manasin dim sum pake tupperware sampe tupperware-nya meleleh... kalo saya sering lupa udah siapin bekel tinggal di meja makan terus gak kebawa kekantor.. hihihi

    penasaran juga itu lupa macam apa yah ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh sayang banget itu tupperwarenya, tapi untung nggak sampai konslet. itu manasin di microwave kan?
      Mungkin sejenis lupa karena kurang job review Mbak wekekeke

      Delete